Alasan Keamanan, India Minta WhatsApp Buka Pesan Terenkripsi

Foto: WhatsApp

KIBLAT.NET, New Delhi – Pemerintah India meminta WhatsApp untuk membuka rekaman percakapan -termasuk pesan terenkripsi- di platformnya untuk memperluas pengawasan. Hal ini dilakukan karena aplikasi tersebut kerap digunakan untuk kejahatan, menghasut kekerasan dan pornografi.

“Selama enam bulan, kami telah mengatakan kepada mereka untuk membawa lebih banyak akuntabilitas ke platform mereka, tetapi apa yang telah mereka lakukan?” kata Gopalakrishnan S., seorang pejabat senior di Kementerian Elektronika dan Teknologi Informasi (MEITY).

Menanggapi, juru bicara WhatsApp Carl Woog mengatakan tuntutan pemerintah bertentangan dengan kebijakan privasi perusahaan dan perlindungan privasi layanan.

“Apa yang dimaksud dengan aturan tidak mungkin hari ini mengingat enkripsi end-to-end yang kami berikan dan itu akan mengharuskan kami untuk merancang ulang WhatsApp, mengarahkan kami ke produk yang berbeda, yang tidak akan secara pribadi bersifat pribadi,” kata Woog minggu lalu.

Namun, ia mengatakan WhatsApp tidak akan mentoleransi pelecehan seksual terhadap anak. Woog mengatakan bahwa sekitar 250.000 akun diblokir setiap bulan karena berbagi konten jahat.

“Kami memblokir pengguna WhatsApp jika kami menyadari mereka berbagi konten yang mengeksploitasi atau membahayakan anak-anak,” katanya.

India adalah pasar besar bagi perusahaan teknologi. menurut Forrester Research Inc, dari hanya 71 juta orang satu dekade yang lalu, populasi online-nya saat ini mencapai 480 juta dan diproyeksikan akan tumbuh menjadi 737 juta pada tahun 2022.

BACA JUGA  Peneliti Jerman Ungkap Jumlah Uighur di Kamp Konsentrasi Cina

Twitter juga menghadapi kemungkinan tindakan keras dari Pemerintah karena diduga melakukan diskriminasi terhadap kelompok-kelompok sayap kanan, termasuk Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa. Sebuah komite parlemen telah memanggil CEO Jack Dorsey pada 25 Februari untuk menjawab pertanyaan tentang masalah ini.

WhatsApp belum setuju untuk menghentikan enkripsi di negara mana pun, tetapi ia mendapat tekanan dari pemerintah untuk menyensor konten dan memberikan detail komunikasi pribadi. Di Australia, misalnya, undang-undang akan memungkinkan pemerintah untuk meminta perusahaan teknologi dapat mengakses komunikasi terenkripsi termasuk foto dan pesan untuk kepentingan keamanan nasional, penegakan hukum atau bahkan keselamatan jalan.

Sumber: The Peninsula Qatar
Redaktur: Ibas Fuadi

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Baca Juga

Batasan Forward Pesan WhatsApp Baru Berjalan di Android

Indonesia - Selasa, 22/01/2019 16:32