Assad Abaikan Ancaman Erdogan di Idlib

Foto: Presiden Suriah Bashar Assad

KIBLAT.NET – Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengeluarkan ultimatum pada hari Rabu terhadap pemimpin Suriah Bashar Assad untuk menghentikan serangannya di provinsi barat laut Idlib pada akhir bulan ini.

“Jika rezim tidak mundur, Turki akan berkewajiban menangani sendiri,” kata Erdogan.

Dia mengatakan dua dari 12 pos pengamatan Turki, yang didirikan di sekitar zona de-eskalasi sekarang berada di belakang garis depan rezim Suriah.

“Kami berharap bahwa proses penarikan kembali ke belakang pos pengamatan kami selesai pada bulan Februari,” katanya. “Jika rezim tidak mundur selama masa ini, Turki harus melakukan ‘pekerjaan’ ini sendiri.”

Dia mengatakan militer Turki akan melakukan operasi udara dan darat di Idlib, bila perlu.

Sementara rezim Assad bergeming dengan ancaman Turki dan akan melanjutkan serangannya, yang telah menewaskan 300 warga sipil sejak Desember dan menggusur 520.000 orang di salah satu konflik terbesar dalam perang sembilan tahun.

Pasukan rezim telah merebut lebih dari 20 kota dan desa dari pasukan oposisi dan militan dalam 24 jam terakhir.

Serangan udara Rusia menewaskan tiga anggota keluarga sipil yang sama di dekat kota Idlib pada hari Rabu. Tembakan roket rezim menewaskan seorang warga sipil lainnya di kota Anjara di barat provinsi Aleppo.

Awal pekan ini, delapan tentara Turki dan warga sipil serta setidaknya 13 pasukan rezim Assad tewas dalam bentrokan paling kejam sejak Erdogan mengirim pejuang ke Suriah pada 2016.

BACA JUGA  Narapidana di Penjara SDF Berontak, Sejumlah Tahanan ISIS Kabur

Erdogan mengatakan konfrontasi antara pasukannya dan pasukan rezim itu adalah “era baru” di Suriah. Setiap serangan lebih lanjut akan “ditanggapi dengan setimpal.”

“Elemen udara dan darat dari angkatan bersenjata Turki akan bebas bergerak di wilayah Idlib dan jika diperlukan akan melancarkan operasi,” katanya.

Erdogan mengatakan pertempuran terakhir telah membuat hampir 1 juta warga sipil bergerak menuju perbatasan Turki dan wilayah Suriah di bawah kendali Turki.

“Tidak ada yang memiliki hak untuk menempatkan beban seberat itu di pundak kami,” katanya.

Pemindahan massal juga bertepatan dengan musim dingin yang ekstrem. Organisasi bantuan kemanusiaan menyerukan pada hari Rabu untuk gencatan senjata segera untuk menghindari bencana kemanusiaan.

Delapan kelompok bantuan dan badan amal termasuk Save the Children, Care dan Komite Penyelamatan Internasional menyerukan “penghentian permusuhan segera di samping akses langsung ke keselamatan bagi jutaan warga sipil yang saat ini sedang terbakar.”

“Setelah sembilan tahun menderita bagi warga sipil Suriah, solusi damai untuk konflik ini sekarang lebih mendesak daripada sebelumnya,” kata mereka.

Sumber: Arab News
Redaktur: Ibas Fuadi

Ikuti Topik:

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Baca Juga