Qidam Al-Fariski Disayat, Ditusuk, Ditembak Mati Lalu Difitnah Teroris

KIBLAT.NET, Poso – Tak hanya duka mendalam, keluarga korban Qidam Al-Fariski juga kecewa dengan stigma dan tudingan aparat kepolisian. Pasalnya, Qidam yang tewas di dor aparat saat melintas di belakang Polsek Poso Pesisir Utara pada Kamis, 09 April 2020 disebut di pemberitaan media dengan julukan teroris dan difitnah terlibat kelompok Ali Kalora (Mujahidin Indonesia Timur).

“Keluarga menolak Qidam ini dibilang teroris, terlibat dengan kelompok Ali Kalora. Bagaimana kenal dengan Ali Kalora, sedangkan daerah ini saja belum semua dia tahu. Ini tidak mungkin,” ungkap Azis Nusra, kakek dari Qidam kepada Kiblatnet.

Kepala Dusun Tobe, Desa Membuke, Kecamatan Poso Pesisir, I Wayan Wana Putra juga menolak jika Qidam disebut sebagai teroris. Menurutnya, di wilayah Desa Membuke pada saat itu tengah dilakukan operasi tanggap COVID 19. Ia sempat menyangka korban adalah PDP (Pasien Dalam Pemantauan) yang menghindar dari sweeping di jalan Trans Sulawesi.

“Karena kita fokus penanganan COVID 19, jadi perkiraan saya, beliau itu adalah pelarian PDP. Jadi saya itu tidak ada pikiran ke teroris malahan saya bilang (Qidam ini, red) ganteng sekali itu anak, dia punya cukuran rapi tidak ada motif-motif ke sana (terorisme), Bayangan saya waktu itu adalah cuman seputar virus ini,” tambah I Wayan.

I Wayan mengaku sempat bertemu dengan Qidam sebelum ditembak mati. Ia bahkan mendekati Qidam yang membawa ransel, dan tidak mencurigai apapun.

BACA JUGA  Kemenag: Harus Ada Standar Imam Masjid

“Kalau memang saya ada kecurigaan, dia itu bawa tas jadi tidak berani saya mendekat. Pasti saya akan takut karena bisa saja itu ada bom. Tapi saya dekati dia, saya rangkul. Itu anak saya bilang, ‘mari dek saya ajak ke rumah.’ Cuman waktu itu dia tidak mau,” ungkap Wayan saat ditemui di Desa Kilo.

Kondisi Jenazah Qidam terlihat sangat mengenaskan, sehingga hal ini menambah sakit hati keluarga dan masyarakat sekitar.

“Kabar yang kita dengar anak ini tertembak tapi kami keluarga kaget begitu kita melihat jenazahnya. Ternyata luka itu tidak seperti luka tembak. Banyak luka tidak wajar, seperti luka dianiaya sebelum meninggal. Itu yang membuat kita emosi,” ujar salah seorang kerabat wanita Qidam, saat ditemui di rumah duka.

Pihak keluarga menyatakan tidak terima dengan peristiwa salah tembak terhadap Qidam. Apalagi ditemukan bekas penganiayaan yang tidak wajar. “Dia seperti dianiaya sebelum ditembak,” tambahnya.

“Di pahanya ada sayatan panjang sampai mendekati kemaluannya seperti dirobek, kemudian di dada itu kena tembak tembus belakang. Ada juga tusukan di leher, kemudian kaki patah. Leher patah. Di dada ada seperti disayat-sayat dengan pisau,” ungkapnya lagi.

Sampai berita ini dilaporkan pihak kepolisian masih tetap menyatakan bahwa Qidam Al-Fariski adalah anggota MIT pimpinan Ali Kalora.

 

Reporter: Ahmad Sutedjo
Editor: Fajar Shadiq


Jika tulisan ini bermanfaat bagi Anda dan banyak orang, dukung kami membantu terus menginformasikan berita dan tulisan terbaik untuk Anda. Kiblat.net adalah media Islam independen non-partisan yang dikelola mandiri. Anda dapat memberikan donasi terbaik supaya kami dapat terus bekerja di bidang dakwah media.

Donasi Sekarang

Ikuti Topik:

One comment on “Qidam Al-Fariski Disayat, Ditusuk, Ditembak Mati Lalu Difitnah Teroris”

  1. Arinto Prakoso

    Polisi patut dicurigai salah prosedur … melihat banyaknya luka-luka di tubuh korban. Silakan Kompolnas periksa oknum polisi yang melakukan itu… adili !

Berikan komentar

Your email address will not be published. Required fields are marked *

 

Baca Juga

Masyarakat Poso Yakin Qidam Bukan Teroris

Foto - Rabu, 15/04/2020 15:42

CLOSE
CLOSE